Prasangka dalam Poker

Poker

Pemain poker sering mengatakan bahwa salah satu keindahan dari permainan ini adalah bahwa setiap orang berada pada posisi yang sama di meja poker. Saat permainan uang dimulai, setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk membeli dengan jumlah yang sama. Dalam sebuah turnamen, setiap orang diberi jumlah chip yang sama.

Tapi apakah kita semua “sama?” Lebih baik lagi, apakah kita semua “dipandang” sederajat di meja poker? Saya akan membantah, tidak.

Kita semua tahu poker adalah situs judi casino online permainan informasi yang tidak lengkap. Menyusun potongan-potongan tangan poker seperti memecahkan teka-teki jigsaw: dibutuhkan beberapa evaluasi, studi, dan pemecahan masalah. Tetapi saya tidak cukup naif untuk percaya bahwa orang tidak membawa prasangka tertentu ke meja poker, baik langsung atau online.

Saya sendiri cukup bersalah. Jika saya berada dalam permainan online, dan seseorang menampilkan kota asal dengan lebih banyak simbol daripada huruf, saya tidak bisa tidak membuat asumsi tertentu tentang gaya permainannya, bahkan ketika memang saya tidak pernah bisa mencoba menunjukkan itu kota di peta.

Apa yang saya temukan adalah semakin gila ejaan kota asal, semakin banyak simbol aneh dan semakin sedikit vokal yang dimilikinya, semakin berarti Anda berurusan dengan pemain yang sangat agresif. Dan hampir tidak pernah gagal. Hal yang sama berlaku untuk orang Norwegia dan Swedia. Orang Spanyol dan Italia (dan sampai taraf tertentu, orang Brasil) memiliki reputasi online yang lebih menipu dan licik, sementara orang Amerika yang biasanya saya puji karena memiliki gaya permainan “ABC” yang relatif terus terang sampai saya terbukti sebaliknya.

Dalam permainan langsung, sebagai aturan umum, orang tua cenderung kaku dan pasif, dan orang muda cenderung longgar dan agresif. Saya telah mencatat ribuan jam dalam permainan uang langsung dan tidak dapat mengingat SATU pemain agresif lepas yang kebetulan juga berusia lanjut. Itu tidak terjadi. Orang Jamaika cenderung cerewet di meja, dan bermain King-Jack (dikenal sebagai Kingston, Jamaika) dengan cukup agresif. Dan orang Asia memiliki reputasi yang sangat longgar dan agresif, bangkrut dengan pasangan terbaik dan mengejar flush dan straight apa pun kemungkinannya. Wanita Asia, bagaimanapun, adalah beberapa pemain paling ketat yang pernah Anda lihat.

Jadi seberapa relevan semua informasi ini? Tidak terlalu. Itu hanya perspektif satu pemain poker tentang beberapa stereotip yang saya temui dalam berjam-jam bermain saya yang tak terhitung jumlahnya, baik online maupun langsung. Dalam poker, selalu membantu untuk menilai informasi yang Anda miliki. Dan sesuatu seperti cara seseorang dari bagian dunia tertentu cenderung bermain dapat membantu dalam pengambilan keputusan di mana tidak ada informasi lain yang tersedia untuk Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *