Lima Film Olahraga Hollywood Populer

Film

Hollywood sangat bangga dengan hasratnya terhadap olahraga. Film-film olahraga sangat populer di kalangan massa. Sebagian besar film-film ini didasarkan pada kisah kehidupan nyata individu. Itu mungkin alasan mengapa orang dapat dengan mudah menghubungkan diri mereka dengan karakter film dan indoxxi online semacam itu membuat ikatan emosional antara penonton dan karakter. Karakter sebagian besar berasal dari bagian bawah masyarakat dan oleh bakat semata di bidang olahraga masing-masing menjadikannya besar. Ini semacam kain kaya cerita. Diberikan di bawah ini adalah beberapa film olahraga klasik sepanjang masa.

Rocky I (1976) adalah film yang mengguncang negara. Meskipun ada serangkaian film Rocky yang mengikuti yang asli, yang asli adalah yang terbaik dari semuanya. Itu adalah film anggaran rendah yang diselesaikan dalam catatan 28 hari. Itu mungkin film paling berpengaruh dalam 30 tahun terakhir. Film ini mendapat tiga Academy Awards dari 10 nominasi. Selain itu, itu membuat Sylvester Stallone seorang superstar.

Kisah yang cemerlang adalah tentang seorang pahlawan Italia kelas pekerja yang berpikiran sederhana dan adalah individu yang baik hati. Dia diberikan kesempatan yang mustahil untuk memperjuangkan gelar yang berat yang dia dedikasikan untuk dirinya sendiri. Dalam prosesnya dia jatuh cinta tetapi akhirnya menyadari potensinya. Itu memiliki skenario yang rumit dengan karakterisasi yang kaya dan dialog yang indah. Film ini dipengaruhi oleh kehidupan nyata seorang individu.

Field of Dreams (1989) adalah perayaan cinta bisbol. Hampir seperti mimpi. Itu diadaptasi dari novel WP Kinsella “Shoeless Joe” oleh sutradara / penulis skenario Phil Aldem Robinson. Itu adalah klasik fantasi sentimental dan modern yang menjadi sukses besar dalam penggambarannya yang unik tentang Amerika. Film ini juga menyentuh tema religius tentang iman dan penebusan.

Kevin Costner melakukan keadilan penuh pada karakter Ray Kinsella yang adalah seorang anak kota yang idealis, yang ditransplantasikan, menjadi petani. Berdiri di tengah ladang jagung, dia berulang kali mendengar suara yang memberitahunya untuk membangun lapangan bisbol di tengah ladang jagungnya. Dia membangunnya dan itu menjadi taman bermain pemain bola hantu (hanya terlihat oleh orang percaya). Film ini sangat realistis sehingga pemirsa hampir benar-benar percaya pada hantu “Joe tanpa sepatu” dan permainan yang mereka mainkan dengan Ray untuk direhabilitasi.

The Karate Kid (1980) adalah hit besar dan anak-anak menjadi tergila-gila dengan Karate. Pecundang yang dicintai, Daniel, pindah ke California dan melibatkan diri dalam perkelahian dengan sekelompok pengendara motor karate yang ditunggangi. Dia kemudian beralih ke staf pemeliharaan Jepang untuk bimbingan dan belajar karate, belajar tentang kehidupan dan jatuh cinta. Dia memasuki turnamen melawan pengganggu yang sama tetapi di semi final terluka karena tembakan murah. Dia bangkit kembali untuk melawan mantan pacarnya di final, dan akhirnya menang. Karakter Mr. Miyagi (diperankan oleh Pat Morita) adalah kejeniusan.

Raging Bull (1980) tidak diragukan lagi salah satu film terbaik yang pernah dibuat oleh maestro Martin Scorsese. Itu kehilangan penghargaan gambar terbaik pada tahun 1980 Oscar tetapi merupakan trendsetter 1980 di semua aspek termasuk arah, skenario, editing dan sinematografi. Robert de Nero mungkin memberikan performa terbaiknya dalam peran pemenang Oscar ini. Film yang dibuat dengan terampil ini dipuji dan dikritik serta dinilai sebagai salah satu film terbaik dekade ini. Itu memenangkan dua Oscar setelah dinominasikan untuk delapan.

The Hustler (1961) adalah kisah dewasa yang realistis tentang hiu biliar yang ambisius, berjuang, dan merusak diri sendiri, mengomentari tentang menang dan kalah, kehidupan dan cinta, kesetiaan, keserakahan, harga diri, penjualan habis dan penebusan pamungkas. Kisah ini diadaptasi dari buku dengan judul yang sama yang ditulis oleh Walter Tevis. Robert Rossen adalah sutradara-produser-penulis film yang sangat dramatis ini.

Paul Newman dalam peran utama menjadi aktor utama dengan film ini, tetapi ia ditolak menjadi Oscar sekalipun. Film terkenal ini, yang difilmkan dalam warna hitam dan putih, menerima dua Academy Awards dari sembilan nominasi.

Teknologi telah membawa banyak film baru dan dibuat dengan baik, tetapi film-film ini tidak akan pernah ketinggalan zaman. Film yang selalu hijau ini akan terus menghibur penonton bioskop, generasi ke generasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *